Oleh : Indriani

NPM : 230210080061

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Program Studi Ilmu Kelautan

Universitas Padjadjaran


El nino

El nino merupakan kondisi yang muncul akibat adanya interaksi antara atmosfer dengan samudera di bawah pengaruh kontrol matahari. Suhu muka laut di sekitar pasifik tengah dan timur sepanjang ekuator dari nilai rata-ratanya dan secara fisik El nino tidak dapata terlihat. Saat terjadi El nino Angin Pasat Timuran melemah, artinya angin berbalik arah ke Barat dan mendorong wilayah potensi hujan ke Barat. Hal ini menyebabkan perubahan pola cuaca. Daerah potensi hujan meliputi wilayah Perairan Pasifik Tengah dan Timur dan Amerika Tengah. Masing-masing kejadian El Nino adalah unik dalam hal kekuatannya sebagaimana dampaknya pada pola turunnya hujan     maupun panjang durasinya.

Berdasar intensitasnya El Nino dikategorikan sebagai :

  1. El Nino Lemah (Weak El Nino), jika penyimpangan suhu muka laut di Pasifik ekuator +0.5º C s/d +1,0º C dan berlangsung minimal selama 3 bulan berturut-turut.
  2. El Nino sedang (Moderate El Nino), jika penyimpangan suhu muka laut di Pasifik ekuator +1,1º C s/d 1,5º C dan berlangsung minimal selama 3 bulan berturut-turut.
  3. El Nino kuat (Strong El Nino), jika penyimpangan suhu muka laut di Pasifik ekuator > 1,5º C dan berlangsung minimal selama 3 bulan berturut-turut.

Proses Terjadinya El nino

Dalam penjelasan mengenai sistem sirkulasi udara pada wilayah Pacific tropik, Garbell (1947) menyatakan bahwa selama musim solstis selatan (2 September – 21 Maret), pergeseran ke arah selatan dari front intertropikal diikuti oleh adanya aliran ke arah selatan dari aliran balik ekuatorial (equatorial countercurrent) melalui ekuator sambil membawa udara hangat dan curah hujan ke wilayah pantai barat benua Amerika antara 3 o – 7o lintang selatan yang pada keadaan normal biasanya sejuk dan kering. Arus hangat yang mulai terjadinyai pada akhir waktu Natal inilah yang disebut sebagai El Niño (de Cristo).  Fenomeno El Niño terjadi dengan interval waktu yang tidak teratur.  Fenomena ini merupakan suatu variabilitas alami iklim yang menimbulkan suatu keadaan peningkatan yang nyata pada kelembaban dan ketidakstabilan udara dan pemunculan permukaan perairan yang hangat dari utara yang menyebabkan kerusakan yang parah sepanjang pantai Peru.

Para nelayan di perairan Pasifik lepas pantai Peru dan Ekuador telah berabad-abad mengetahui fenomena yang dikenal sebagai El Niño.  Setiap tiga sampai tujuh tahun antara bulan Desember dan Januari, ikan-ikan pada perairan lepas pantai di kedua negara tersebut menghilang, yang mengganggu secara nyata kegiatan perikanan. Selama kejadian El Niño, hubungan fisik antara angin, arus laut, suhu perairan laut dan suhu atmosfer, dan biosfer mengalami suatu keadaan yang terganggu; membentuk suatu pola cuaca yang menyimpang dari keadaan cuaca pada kondisi normal (NASA/EOS 1999).

Mendeteksi El Nino

El Nino adalah sesuatu yang alami dan telah mempengaruhi kehidupan di wilayah Samudra Pasifik selama ratusan tahun. Meskipun rata-rata El Nino terjadi setiap tiga hingga delapan tahun sekali dan dapat berlangsung 12 hingga 18 bulan, ia tidak mempunyai periode tetap. Kenyataan ini membuat El Nino sulit diperkirakan kejadiannya pada enam hingga sembilan bulan sebelumnya. Namun demikian secara umum terdapat dua parameter yang biasa digunakan untuk mendeteksi terjadinya El Nino :

  1. SOI (Indeks Osilasi Selatan)
  2. Suhu Muka Laut (SST)

Konveksi Yang Terjadi Di Laut

Berbeda dengan konduksi, konveksi merupakan suatu cara perpindahan energi yang sangat efektif di dalam atmosfer dan dilautan. Konveksi terdiri dari transfer energi melalui pergerakan cairan atau gas. Dalam pengetahuan tentang atmosfer, istilah adveksi digunakan untuk menunjukkan gerakan transfer horizontal sedangkan konveksi digunakan untuk transfer melalui pergerakan-pergerakan di udara vertikal. Contoh adveksi adalah angin panas dari arah selatan di amerika serikat sebelah utara, sedangkan pergerakan udara panas yang naik ke atas pada hari terik adalah suatu contoh konveksi. Di lautan, arus ke arah utara di teluk meksiko yang sejajar dengan garis pantai tenggara amerika serikat, adalah adveksi arah utara melalui pergerakan air laut.

Selain itu ada pula mengenai arus konveksi, dimana arus ini bergerak mendorong aliran material yang diakibatkan perbedaan tekanan, arah arus konveksi berupa siklus putaran. Seperti pada proses pemanasan air panas dalam bejana, dimana air yang ada di bawah akan didorong ke atas, kesamping kemudian kembali lagi ke bawah.

Konveksi Yang Terjadi  Di Atmosfer

Cara perpindahan massa, energi dan lain sebagainya bersama dengan bagian-bagian fluida yang memindahkannya. Konveksi juga disebut gerak udara vertikal ke atas. Konveksi memainkan peran yang penting di dalam atmosfer, terutama dalam distribusi vertikal energi di dalam atmosfer. Di antara tiga mekanisme perpindahan energi (konduksi, konveksi dan radiasi), konveksi mendominasi proses perpindahan energi di dalam atmosfer, karena atmosfer dikenal sebagai konduktor dan radiator panas yang buruk. Proses perpindahan energi dalam konveksi terjadi melalui perpindahan massa, yang membawa energi di dalamnya, dan mendistribusikan energi tersebut di dalam atmosfer. Konveksi di dalam atmosfer juga memainkan peran dalam distribusi uap air dan perubahan fase yang menghasilkan awan dan hujan, yang merupakan variabel penting dalam aplikasi meteorologi. Konveksi juga berkaitan dengan pembentukan badai yang mempengaruhi cuaca. Maka tidaklah mengherankan bahwa konveksi mempengaruhi semua variabel atmosfer.

Fenomena El Nino Dengan Proses Terjadinya Konveksi Di Laut

El Nino merupakan fenomena global. Pada saat tahun El Nino laut panas di Pasific bergeser ke timur menjauh dari daerah Indonesia, sehingga laut di Indonesia relatif lebih dingin, dan pembentukan awan hujan berkurang, sehingga di daerah Indonesia hujanya berkurang. Demikian juga arah angin yang membawa uap air lebih kuat bertiup ke arah timur menjauhi Indonesia dan menyebabkan konveksi kuat di Pasific yang menyebabkan banyak hujan di laut Pasifik

Suhu permukaan laut di wilayah Samudra Pasifik ekuator tengah (wilayah ini disebut Nino 3,4), sejak pertengahan Juni 2009 telah menunjukkan terjadinya peningkatan melebihi 0,5 derajat Celsius. Pada awal Juli 2009, suhu bahkan telah merangkak melebihi angka 0,8 derajat Celsius. Keadaan semacam ini digolongkan sebagai El Nino lemah (Consensus of Strong El Nino NOAA, Amerika Serikat, 2007). Peningkatan suhu di Samudra Pasifik yang melebihi kondisi normal ini berakibat pada pelemahan sirkulasi Walker. Sirkulasi Walker adalah sirkulasi angin zonal (sejajar lintang) timur-barat yang terjadi dari Samudra Pasifik Timur menuju Pasifik Barat (dekat wilayah Indonesia). Pada keadaan normal, berembus angin dari timur (Pasifik) ke barat (Indonesia). Angin yang berembus dari Pasifik ini membawa banyak uap air sehingga bila telah sampai di wilayah Indonesia maka angin tersebut akan bergerak naik (terjadi konveksi) sehingga terbentuklah awan dan hujan.

Namun, apabila terjadi El Nino, angin timur yang dihasilkan oleh sirkulasi Walker dari Samudra Pasifik menuju Indonesia akan melemah. Pelemahan angin timur ini akan menghentikan terjadinya konveksi di atas Indonesia, sebaliknya konveksi yang berlebihan terjadi di wilayah Pasifik. Tidak adanya konveksi di wilayah Indonesia akan berefek pada kekeringan yang berlebihan pada musim kemarau tahun ini.

Sumber :

NASA/EOS.  1999.  El Niño vs. La Niña.  Poster seri: NW-1999-04-004-GSFC.

Garbell, M.A. 1947.  Tropical and Equatorial Meteorology.  Pitman Publishing Corporation. New York. 237p.

http://www.rudyct.com/PPS702-ipb/02201/impron.htm

Balai Besar  Meteorologi & Geofisika Wilayah II

Pikiran Rakyat

www.dirgantara-lapan.or.id

www.e-dukasi.net

Thesis- Departemen Geofisika dan Meteorologi  ITB

Iklan